Home Materi Kuliah Tentang Rasio-Rasio Likuiditas Perusahaan Bagian I

Tentang Rasio-Rasio Likuiditas Perusahaan Bagian I

49
0
Rasio Rasio Perusahaan
Rasio Rasio Perusahaan

Beragam rasio yang dipergunakan untuk menilai sebuah perusahaan. Berikut ini beberapa rasio yang dipergunakan.

  1. Solvabilitas atau Pengukuran Likuiditas Jangka Pendek

Seperti namanya, rasio solvabilitas jangka pendek sebagai suatu kelompok dimaksudkan untuk memberikan informasi tentang likuiditas perusahaan, dan rasio ini terkadang disebut ukuran likuiditas.

Perhatian utamanya adalah pada kemampuan perusahaan untuk membayar tagihannya dalam jangka pendek tanpa stres yang tidak semestinya. Akibatnya, rasio ini fokus fokus pada aset lancar dan kewajiban lancar.

Rasio likuiditas sangat menarik bagi kreditor jangka pendek.  Salah satu keuntungan dari melihat aset dan liabilitas saat ini adalah nilai buku dan nilai pasarnya cenderung serupa. Seringkali (meskipun tidak selalu), aset dan kewajiban ini tidak berumur panjang agar keduanya benar-benar menyimpang. Di sisi lain, seperti semua jenis hampir tunai, aset lancar dan kewajiban dapat dan memang berubah cukup cepat, sehingga jumlah saat ini mungkin bukan panduan yang dapat diandalkan untuk masa depan

 

2. Current Rasio

Salah satu rasio yang paling terkenal dan paling banyak digunakan adalah Current Rasio.

Current Rasio didefinisikan sebagai:

Current Rasio = Current asset/ Current leability

Aset dan kewajiban lancar (current assets and liabilities), pada prinsipnya, diubah menjadi kas selama 12 bulan. Rasio lancar adalah ukuran likuiditas jangka pendek. Satuan ukurnya adalah dolar atau waktu. Bagi seorang kreditur, khususnya kreditur jangka pendek seperti pemasok, semakin tinggi rasio lancar, maka lebih baik. Bagi perusahaan, rasio lancar yang tinggi menunjukkan likuiditas, tetapi juga dapat menunjukkan penggunaan yang tidak efisien uang tunai dan aset jangka pendek lainnya.

Current Rasio, seperti rasio lainnya, dipengaruhi oleh berbagai jenis transaksi. Misalnya, perusahaan meminjam dalam jangka panjang untuk mengumpulkan uang. Efek jangka pendeknya adalah peningkatan uang tunai dari hasil penerbitan dan peningkatan hutang jangka panjang. Kewajiban lancar (Current liabilities) tidak akan terpengaruh, jadi rasio saat ini akan naik.

 

Contoh Kasus

Misalkan sebuah perusahaan membayar beberapa pemasok dan kreditor jangka pendeknya. Apa yang akan terjadi rasio saat ini? Misalkan sebuah perusahaan membeli beberapa persediaan. Apa yang terjadi dalam kasus ini? Apa yang terjadi jika perusahaan menjual beberapa barang dagangan?

 

Kasus pertama adalah pertanyaan jebakan. Yang terjadi adalah rasio saat ini menjauh dari 1. Jika ya

lebih besar dari 1, rasion  menjadi lebih besar, tetapi jika kurang dari 1, rasio akan menjadi lebih kecil. Untuk melihatnya digambarkan sebagai berikut ini.

Misalkan perusahaan memiliki $ 4 dalam aset lancar dan $ 2 dalam kewajiban lancar untuk rasio lancar 2.

Jika kita gunakan $ 1 tunai untuk mengurangi kewajiban lancar, rasio lancar yang baru adalah ($ 4 – 1) / ($ 2 – 1) = 3.

Jika kita membalik situasi awal menjadi $ 2 dalam aset lancar dan $ 4 dalam kewajiban lancar, perubahan akan menyebabkan arus rasio jatuh ke 1/3 dari 1/2.

 

Kasus kedua tidak terlalu rumit. Tidak ada yang terjadi pada rasio lancar karena uang mengalir

turun sementara persediaan naik — total aset lancar tidak terpengaruh.

 

Dalam kasus ketiga, rasio lancar biasanya akan naik karena persediaan yang biasanya ditampilkan pada harga perolehan dan penjualan  akan lebih besar daripada biaya. Kenaikan kas atau piutang lebih besar dari pada penurunan persediaan. Artinya terjadi peningkatan aset lancar, dan rasio lancar naik. Namun, bagi perusahaan besar dengan dana simpanan besar, Current Rasio rendah bukan pertanda bahwa kondisi buruk.

Previous articleZona Madina Dompet Dhuafa, Kawasan Terpadu Kampus Budi Bakti
Next articleDirjen Dikti Dorong Kampus Fokus Riset Terkait Covid-19
Kampus Budi Bakti School of Management telah berdiri sejak tahun 2002 di Bekasi. Lebih dari 5000 mahasiswa telah lulus dari kampus yang kini dikelola oleh Dompet Dhuafa. Sebelumnya Budi Bakti School of Management dimiliki dan dikelola oleh Yayasan Budi Bakti, kini kepemilikan dan pengelolaan beralih ke Dompet Dhufa. Budi Bakti School Of Management saat ini selain di Bekasi juga membuka di kawasan Zona Madina, Kemang. Budi Bakti School Of Management memiliki dua jurusan yaitu Strata 1 Manajemen dan Diploma 3 pemasaran dengan slogan Kuliah Mudah, Semua Bisa Kuliah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here