Pentingnya ROI Sebagai Ukuran Kinerja Perusahaan

Return on invesment (ROI) Kampus Budi Bakti

Pentingnya Return on investment (ROI) Sebagai Ukuran Kinerja Perusahaan

Aza El Munadiyan, S.Si, MM, AMIPR (Dosen Kampus Budi Bakti)

 

Analisis kinerja perusahaan dapat dilakukan dengan beberapa cara mulai dari analisis pendapatan, laba bersih, dan pertumbuhan aset namun, tidak satupun dari langkah-langkah tersebut secara individual berguna sebagai pengukur kinerja perusahaan yang komprehensif. Alasannya berasal dari kesalingtergantungan mereka dan kesalingtergantungan kegiatan bisnis.

Misalnya, peningkatan pendapatan diinginkan hanya jika meningkatkan keuntungan. Aset dalam lipatan diinginkan hanya jika hal itu menghasilkan volume penjualan tambahan. Untuk menilai laba bersih kita harus menghubungkannya dengan modal yang diinvestasikan. Misalnya, keuntungan sebesar $ 1 juta dinilai berbeda jika modal yang diinvestasikan perusahaan adalah $ 2 juta atau $ 200 juta.

Analisis kinerja perusahaan menuntut analisis menilai satu ukuran relatif terhadap yang lain. Hubungan antara pendapatan dan modal yang diinvestasikan, disebut sebagai pengembalian modal yang diinvestasikan (ROIC) atau laba atas investasi return on invesment (ROI).

 

ROI mungkin adalah ukuran kinerja perusahaan yang paling dikenal luas. Itu memungkinkan kita untuk membandingkan perusahaan atas kesuksesan mereka dengan modal yang diinvestasikan. Ini juga memungkinkan untuk menilai perusahaan pengembalian relatif terhadap risiko investasi modalnya, dan kita dapat membandingkan laba atas investasi yang diinvestasikan modal untuk pengembalian investasi alternatif.

Misal, obligasi pemerintah mencerminkan pengembalian minimum karena risikonya yang rendah. Investasi yang lebih berisiko diharapkan menghasilkan return yang lebih tinggi . Analisis laba atas modal yang diinvestasikan membandingkan pendapatan perusahaan, atau ukuran kinerja perusahaan dan sumber pembiayaan. Ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk menarik pembiayaan, membayar kembali kreditor, dan memberi penghargaan kepada pemilik.

 Analisis Return on invesment (ROI) termasuk (1) efektivitas manajerial, (2) tingkat profitabilitas, dan (3) perencanaan dan pengendalian.

RETURN ON INVESTED CAPITAL

Analisis kinerja perusahaan menggunakan pengembalian modal yang diinvestasikan secara konseptual masuk akal dan menarik. Namun, tidak ada kesepakatan lengkap tentang penghitungan numerator atau penyebut dalam relasi ini. Perbedaan ini valid dan berasal dari perspektif yang beragam dari pengguna laporan keuangan. Bagian ini menjelaskannya perbedaan dan menjelaskan bagaimana penghitungan yang berbeda relevan untuk pengguna yang berbeda atau analisis. Kami mulai dengan diskusi tentang modal yang diinvestasikan, diikuti dengan pertimbangan
pendapatan.

Pendapatan Modal yang diinvestasikan
Didefinisikan sebagai modal yang diinvestasikan namun tidak ada ukuran universal dari modal yang diinvestasikan untuk dihitun tingkat pengembalian. Berbagai ukuran modal yang diinvestasikan yang digunakan mencerminkan perspektif yang berbeda. Pada bagian ini kami menjelaskan dua ukuran yang berbeda modal yang diinvestasikan dan menjelaskan relevansinya dengan pengguna yang berbeda dan interpretasi.

Aset Operasi Bersih
Banyak analis memisahkan neraca dan laporan laba rugi menjadi
kompenen operasional dan komponen non-operasional komponen dan menghitung laba bersih aset operasi (RNOA) sebagai ringkasan ukuran kinerja.

Laporan keuangan menjadi komponen operasi dan non operasi mengikuti dari pandangan bahwa aktivitas operasi adalah yang paling tahan lama dan relevan untuk penentuan harga saham.
Aktivitas operasi adalah aktivitas inti dari perusahaan. Mereka mencakup semua aktivitas yang diperlukan membawa produk atau layanan perusahaan ke pasar dan untuk melayani kebutuhan pelanggannya.

Kegiatan operasi adalah kegiatan utama perusahaan yang berlangsung jangka panjang agar perusahaan terus beroperasi. Dalam status pendapatan, aktivitas operasi biasanya mencakup penjualan, biaya
barang yang dijual, dan biaya penjualan dan umum dan administrasi . Di neraca, aktivitas operasi diwakili oleh aset dan kewajiban yang berkaitan dengan akun laporan laba rugi ini, seperti piutang, persediaan, APD, hutang dagang, dan biaya yang masih harus dibayar.
Banyak perusahaan menginvestasikan kelebihan uang tunai dalam aset keuangan, seperti sekuritas yang dapat dipasarkan, dan
mendapatkan pengembalian yang biasanya dimasukkan dalam laporan laba rugi sebagai pendapatan “lain-lain”.

Demikian juga, perusahaan meminjam uang untuk hutang jangka pendek dan jangka panjang, yang menghasilkan bunga biaya. Meski efektif pengelolaan portofolio investasi bersama dengan pinjaman menguntungkan pendapatan, pendapatan dan beban non-operasi ini dianggap sebagai tambahan untuk aktivitas operasi inti bisnis. Konsekuensinya, investasi pengembalian dan biaya pinjaman biasanya tidak berdampak besar pada perusahaan.


Analisis perusahaan selama ini laba atas aset operasi bersih (RNOA) sebagai ringkasan ukuran kinerja. RNOA, yang akan kita bahas lebih lengkap di bawah ini, didefinisikan sebagai pendapatan operasional bersih setelah pajak (NOPAT) dibagi dengan rata-rata aset operasi bersih.
(NOA).
Lebih khusus lagi, aset operasi terdiri dari total aset dikurangi aset keuangan seperti
investasi dalam sekuritas yang dapat dipasarkan. Liabilitas operasi terdiri dari total liabilitas dikurangi
hutang berbunga. Aset operasi dikurangi kewajiban operasi menghasilkan aset operasi bersih
(NOA). Ukuran pendapatan yang tepat untuk dibandingkan dengan aset operasi bersih adalah pendapatan operasional bersih setelah pajak (NOPAT), yang sama dengan pendapatan dikurangi biaya operasional seperti
harga pokok penjualan, biaya SG&A, dan pajak (NOPAT tidak termasuk pendapatan investasi
dan beban bunga). Kami membahas komposisi NOA dan NOPAT.

Admin bar avatar
Kampus Budi Bakti School of Management telah berdiri sejak tahun 2002 di Bekasi. Lebih dari 5000 mahasiswa telah lulus dari kampus yang kini dikelola oleh Dompet Dhuafa. Sebelumnya Budi Bakti School of Management dimiliki dan dikelola oleh Yayasan Budi Bakti, kini kepemilikan dan pengelolaan beralih ke Dompet Dhufa. Budi Bakti School Of Management saat ini selain di Bekasi juga membuka di kawasan Zona Madina, Kemang. Budi Bakti School Of Management memiliki dua jurusan yaitu Strata 1 Manajemen dan Diploma 3 pemasaran dengan slogan Kuliah Mudah, Semua Bisa Kuliah.

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *